RATNA RIANTIARNO

Aktris, Manajer Seni Pentas, Aktivis Teater

Lahir di Manado, 23 April 1952.                                                                                              


Semula, mengenal dunia kesenian lewat seni tari. Dengan menari, dia sempat berkeliling dunia, kemudian mangkal di New York, AS, selama hampir dua tahun, 197
5-1976. Main drama pertama kali di Teater Kecil dalam lakon Kapai Kapai, 1970. Sesudah itu sering memainkan peranan penting dalam lakon-lakon karya Arifin C. Noer, sutradara kenamaan asal Cirebon yang dia anggap sebagai guru teaternya. Antara lain; Sumur Tanpa Dasar, Mega-Mega, Madekur Tarkeni, dan Kocak-Kacik.

 

Bersama Teater Ketjil, ikut pentas Sumur Tanpa Dasar keliling Amerika dalam KIAS (Kesenian Indonesia di Amerika Serikat), 1992. Pada 1997, berkeliling Jepang atas undangan The Japan Foundation. Dan pada tahun 2000, memperoleh grant dari Pemerintah Amerika Serikat untuk kunjungan budaya selama sebulan dalam program bertajuk The Role of Theatre in US Society.

 

Ikut mendirikan TEATER KOMA, 1 Maret 1977. Bermain dalam banyak lakon karya penulis drama dan sutradara N. Riantiarno, yang kemudian menjadi suaminya pada 1978. Antara lain; Rumah Kertas, Bom Waktu, Opera Kecoa, Opera Primadona, Sampek Engtay, Konglomerat Burisrawa, Suksesi, Kala, Republik Bagong, Presiden Burung-Burung, Republik Togog dan Maaf.Maaf.Maaf.

 

Dia juga memainkan peran penting dari karya para penulis drama kelas dunia. Antara lain; Orang Kaya Baru dan Tartuffe/Moliere, Perang Troya Tidak Akan Meletus/Jean Girodoux, Teroris/Jean Paul Sartre, Brown Yang Agung/Euegene O’Neill, Exit The King dan Makbeth/Eugene Ionesco, The Threepenny Opera dan The Good Person of Shechzwan/Bertolt Brecht, The Crucible/Arthur Miller, Romeo Juliet/William Shakespeare, Women in Parliament/Aristophanes, The Visit/Friedrich Durrenmatt, dan What About Leonardo/Evald Flisar.

 

Sebagai aktris, selain panggung, dunia film dijelajahinya pula. Dia bermain dalam film-film; Akibat Buah Terlarang, Jangan Ambil Nyawaku, Petualang-Petualang, Jakarta 66, Opera Jakarta, Petualangan Sherina, Brownies. Mendapatkan penghargaan kategori "Aktris Pembantu Terbaik" dari Festival Film Bandung di tahun 2011 untuk perannya di Get Married 3. Meraih piala Vidia 2012 untuk kategori "Aktris Terbaik" untuk perannya di FTV Pahala Terindah.

 

Di dalam kelompok TEATER KOMA, dia manajer grup sekaligus ‘ibu’ yang penuh perhatian kepada para anggota. Pernah bekerja sebagai asisten kehumasan majalah Pertiwi, dan direktris perusahaan PR, RR & Associates. Dia memimpin pengelolaan sebuah Forum Apresiasi Seni Pertunjukan, memasukkan seni pertunjukan tradisional sebagai ekstrakulikuler di SMU_SMU di Jakarta, yang sudah diperjuangkannya sejak 1997 dan didanai oleh Ford Foundation. Meraih Anugerah Seni, dari Depdikbud pada tahun 2013, sebagai Seniman berprestasi.

 

Pernah menjabat Ketua Dewan Kesenian Jakarta, periode 1993-2003. Mengelola berbagai festival seni-pertunjukan; musik, tari, teater, berskala nasional dan internasional. Dia ikut  mengelola Pertemuan Sastrawan Nusantara di Padang, Festival Teater Indonesia di Solo dan Yogyakarta, dan Musyawarah Dewan-Dewan Kesenian se-Indonesia di Medan dan Makassar.

 

Dia mengelola berbagai kolaborasi seni pentas, antara lain PRISM, yang mementaskan hasil kolaborasinya di Tokyo, Bangkok, Kuala Lumpur, Singapore, Manila dan Jakarta. Dia ikut mengelola pelaksanaan Art Summit Indonesia (Festival Seni Pertunjukan Kontemporer Internasional) sejak awal, 1995, diadakan setiap tiga tahun sekali.




Share This Post to: